Home Lifestyle Arab Saudi Selenggarakan Festival Jazz Pertama Kalinya

Arab Saudi Selenggarakan Festival Jazz Pertama Kalinya

written by Admin February 25, 2018
Arab Saudi Selenggarakan Festival Jazz Pertama Kalinya

Untuk pertama kalinya, Arab Saudi menggelar festival jazz yang berlangsung selama tiga hari di Ibu Kota Riyadh.

Festival yang berlangsung sejak Kamis lalu ini dinilai sebagai satu dari rentetan upaya Saudi untuk melepaskan diri dari imej konservatif yang selama ini melekat.

Warga lokal dan asing dilaporkan beramai-ramai menyaksikan festival ini, serta ikut bernyanyi ketika penyanyi dari Libanon, Chady Nashef bersama bandnya, melantunkan lagu ‘Hotel California’ dari Eagles. Pemandangan ini langka terjadi di Saudi, yang tahun lalu mengecam konser karena dianggap ‘berbahaya’.

Pada Kamis lalu, Badan Hiburan Umum Saudi bahkan mengumumkan mereka akan mennyelenggarakan lebih dari 5.000 pertunjukan, festival dan konser pada 2018, dua kali lipat dari tahun lalu.

Perkembangan dari dunia hiburan ini dimotivasi oleh strategi ekonomi Saudi, sebagai bagian reformasi program untuk melakukan diversifikasi ekonomi selain dari sektor migas. Reformasi ini juga diharapkan menciptakan lapangan pekerjaan bagi pemuda Saudi.

Hal yang sama juga terjadi di kehidupan sosial Saudi secara umum. Tahun lalu, perempuan Saudi diperbolehkan menyetir untuk pertama kalinya. Awal tahun ini, larangan menonton bioskop dicabut dan perempuan akhirnya bisa menyaksikan pertandingan di stadion.

“Saya sangat gembira bangun tidur pagi ini dan pergi ke festival jazz dan beraksi di depan kerumunan seperti saya,” kata Saleh Zaid, musisi lokal Saudi, Jumat (23/2).

“Ini perasaan yang tidak bisa saya jelaskan,” ungkapnya.

Beberapa memang datang karena menyukai jazz. Namun yang lain, datang karena kesempatan bisa mendengar musik di luar ruangan, dengan truk makanan, pameran mobil tua, dalam suasana yang santai.

Perubahan drastis ini mengundang respons yang beragam dari warga Saudi. Awal bulan ini misalnya, aparat menahan seorang pria setelah videonya berdansa dengan seorang perempuan tersebar.

Namun pada Jumat kemarin, para perempuan berbalut abaya, bergerak mengikuti alunan musik.

“Festival ini menunjukkan para pemimpin di sini ingin orang-orang menjadi terbuka, melihat hal-hal dan budaya baru,” kata Salem al-Ahmed yang ikut meramaikan festival bersama teman-temannya.

You may also like

Leave a Comment